Header Ads Widget

Hosting Unlimited Indonesia

Update

8/recent/ticker-posts

Pemprov. DKI Jakarta mengeluarkan peringatan cuaca ekstrem di wilayah Ibu Kota

 

Jakarta-B2P3Riau.com-Belum lama ini Pemprov. DKI Jakarta mengeluarkan peringatan cuaca ekstrem di wilayah Ibu Kota pada 13-20 September 2021.


 Jakarta berpotensi diguyur hujan lebat yang dapat disertai petir atau angin kencang, yang diilansir dari akun resmi Instagram Pemprov DKI Jakarta, @dkijakarta, peringatan cuaca ekstrem di wilayah Jakarta didasarkan dari prakiraan cuaca berbasis dampak yang dikeluarkan Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG). 



"Jakarta berpotensi terdampak bencana hidrometeorologi berupa banjir, banjir bandang, dan/atau tanah longsor dari cuaca ekstrem dengan level SIAGA," tulis Pemprov DKI, Selasa (14/9/2021). "Status SIAGA pada 15 September 2021," tulis unggahan Pemprov DKI yang disampaikan dalam gambar.



Pemprov DKI Jakarta mengimbau warga meningkatkan kesiapsiagaan menghadapi cuaca ekstrem yang berpotensi menyebabkan banjir atau tanah longsor tersebut. Warga bisa menghubungi layanan darurat di nomor 112 jika menemukan kondisi darurat. Warga juga bisa melaporkan genangan atau banjir melalui fitur JakLapor di aplikasi JAKI dan memantau kondisi banjir melalui fitur JakPantau.


 "Dengan melapor, kamu dapat membantu petugas untuk menemukan titik genangan/banjir agar segera dapat ditindaklanjuti, serta laporanmu akan terintegrasi dengan JakPantau. Mari waspada dan persiapkan diri antisipasi bersama!" tulis Pemprov DKI.


Pemerintah Provinsi DKI Jakarta mewaspadai potensi banjir dampak cuaca ekstrem sebagaimana dilaporkan Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG). Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) DKI menyatakan hari ini, Rabu (15/9) wilayah Jakarta berstatus siaga menghadapi sejumlah dampak cuaca ekstrem. "Berdasarkan Prakiraan Cuaca Berbasis Dampak (IBF-Impact Based Forecast) BMKG, Jakarta berpotensi terdampak bencana hidrometeorologi berupa banjir, banjir bandang, dan/atau tanah longsor dari cuaca ekstrem dengan level siaga.," demikian mengutip keterangan BPBD dalam akun instagram @dkijakarta, Rabu. (15/9).



Sementara Wakil Gubernur DKI Jakarta, Ahmad Riza Patria menekankan, pihaknya sudah melakukan sejumlah persiapan antisipasi banjir. Salah satunya dengan mengerahkan seluruh sumber daya yang ada. "Kita pastikan sumber daya yang kami miliki, SDM, alat semua akan kita fungsikan semaksimal mungkin, kita belajar dari tahun ke tahun sebelumnya tentang antisipasi pencegahan penanganan pengendalian banjir," ujar Riza di Balai Kota kemarin.



Riza juga mengatakan bahwa DKI sudah melakukan sejumlah langkah-langkah antisipasi guna mencegah banjir dengan mengeruk sejumlah sungai, gerebek lumpur, hingga menyiapkan pompa air mewaspadai potensi banjir imbas cuaca ekstrem. "Yang paling penting masyarakat harus patuh, disiplin, waspada, apalagi masyarakat yang tinggal di bantaran sungai, di sekitar daerah-daerah yang tergenang air," jelas politikus Partai Gerindra itu. 





 Belum 2 Tahun, 2 Rumah Pompa Di Jakut Malah Dibongkar


Di tengah gencarnya pemerintah pusat dan daerah mengantisipasi banjir akibat cuaca ekstrim, dengan mengeruk sejumlah sungai, gerebek lumpur, hingga menyiapkan pompa air mobile dan kelayakan pompa berukukan besar di rumah pompa di wilayah DKI Jakarta, Sudin Sumber Daya Air Jakarta Utara malah melakukan pembongkaran Rumah Pompa Bulak Cabe dan Bukit Gading Raya, dikerjakan CV. MEGA JAYA TEKNINDO, dengan nilai kontrak Rp. 13 M, yang saat ini proses pekerjaannya terhambat akibat tingginya air sungai.



Hasil pengamatan di ke dua rumah pompa tersebut, terjadi pembongkaran struktur pada bagian pondasi beton saringan sampah tersebut, sehingga proses pekerjaan terhambat diakibatkan ketinggian air menggangu proses pekerjaan, sehingga dikawatirkan saringan tidak berfungsi baik yang mengakibatkan pompa rusak akibat sampah yang masuk yang bisa mengakibatkan banjir di dua lokasi tersebut.



Saya bingung melihat rumah pompa ini. Belum dua tahun rumah pompa ini selesai, sudah ada lagi pembongkaran struktur. Tuh coba lihat air kali naik, sampah juga menutupi saringan sampah yang menuju rumah pompa. Ini kalua hujan deras pasti menghambat kinerja pompa itu sendiri. Kalaupun harus ada pembongkaran, harus jangan dikerjakan saat musim hujan begini, ujar seorang warga yang tidak mau disebut namanya di sekitar rumah pompa Bulak Cabe, Cilincing, Jakut.



 Saat dikonfirmasi terkait adanya pembongkaran di kedua Rumah Pompa Bulak Cabe dan Bukit Gading Raya, Kepala Sudin Sumber Daya Air Jakarta Utara, Adrian Mara Maulana, tidak bisa di hubungi. Frans Agustinus Siahaan, selaku Kepala Seksi Pemeliharaan Sudin SDA Jakarta Utara, juga tidak bersedia menjelaskan hal tersebut. (tim)

Posting Komentar

0 Komentar